Assalamu'alaikum ,  welcome  |  sign in  |  registered now  |  Nurisfm Network
Naskah tentang Ilmu Agama Islam dalam media ini diambil dan disusun dari berbagai sumber. Tidak tercantumnya sumber dan penulis, bermaksud untuk penyajian ilmu yang 'netral' semata. Mudah-mudahan menjadikan amal baik bagi penulisnya dan mendatangkan kebaikan bagi sesama. Kelemahan dan kekurangan serta segala yang kurang berkenan dihati mohon dimaafkan. Apabila ada pihak yang keberatan atau merasa dirugikan dimohonkan menghubungi Admin (Abu Azka). Dan untuk naskah-naskah ilmu pengetahuan umum, Insya Allah akan dicantumkan sumber dan atau penulisnya. Mohon Maaf sebelumnya, sekian dan terima kasih ^-^

Ketika Ukhuwah Jadi Kambing Hitam

Written By Rudi Abu azka on Jumat, 16 Oktober 2009 | 00.55


Ada rasa yang kurang jika sehari saja jari-jari ini belum Klik facebook untuk tahu respon statusnya, atau mengetahui status teman-temannya, atau ingin update ‘kondisi hatinya’ dalam status facebook.

Coba bandingkan dengan membasahi bibir dengan bacaan Al Qur’an, atau bertasbih, beristighfar atau sekedar melafalkan sholawat nabi...dalam satu hari, padahal kita tahu Rasulullah minimal 73 kali beristighfar memohon ampunan....,dengan kondisi yang Allah jaminkan terjaga dari dosa-dosa.

Adalah hal di anjurkan oleh Allah untuk senantiasa bermuhasabah, menengok ke belakang, mengingat-ingat masa lalunya, dan bernostalgia.....tapi dengan tujuan untuk memperbaiki diri, tapi dengan tujuan untuk menangis, terpekur di hadapan Allah memohon Ampun atas khilaf dan dosa-dosanya.
“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat).” (QS. Al-Hasyr : 18)

Dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam bahwa beliau bersabda : “Orang cerdas (berakal) ialah orang yang menghisab dirinya dan berbuat untuk setelah kematian. Dan, orang yang lemah ialah orang yang mengikutkan dirinya kepada hawa nafsunya dan berangan-angan kepada Allah.” (At-Tirmidzi)

Rasanya tidak ada yang salah, bercakap-cakap, senda gurau, saling mengomentari status....., dan memang tidak ada yang salah. Yang ada adalah kebenaran datangnya dari Allah dan atas dasar hukumnyalah salah benar itu ditetapkan .
Dan katakanlah: "Kebenaran itu datangnya dari Tuhanmu; maka barangsiapa yang ingin (beriman) hendaklah ia beriman, dan barangsiapa yang ingin (kafir) biarlah ia kafir." Sesungguhnya Kami telah sediakan bagi orang orang zalim itu neraka, yang gejolaknya mengepung mereka. Dan jika mereka meminta minum, niscaya mereka akan diberi minum dengan air seperti besi yang mendidih yang menghanguskan muka. Itulah minuman yang paling buruk dan tempat istirahat yang paling jelek. (Qs Al Kahfi 18)
Ingatkah kisah Fatimah Putri Rasulullah ketika Ali RA, Suaminya sedang bepergian, kemudian datang ke rumahnya seorang akhwat sahabatnya. Maka dengan berat hati Fatimah berkata wahai sahabatku, sessungguhnya amat rindu hatiku kepada mu untuk bertemu tetapi sayang saya belum minta ijin suamiku untuk menerimamu masuk ke rumahku, datanglah kembali esok, insya Allah nanti saya minta ijin kepada suamiku.
Kesesokan harinya datanglah kembali sang akhwat ke rumah Fatimah sambil membawa anak laki-lakinya. Dan Ketika terbuka pintunya Fatimah kembali berkata “ Wahai sahabatku sesungguhnya suamiku telah mengijinkan aku menerima kunjungan mu , tetapi saya belum meminta ijin terhadap anakmu, kembalilah besok wahai sahabatku....

Kisah ini bukan sebuah pembenaran seorang Akhwat harus terkungkung dalam rumahnya, ini adalah pembelajaran akhlaq yang luar biasa seorang istri kepada suaminya, seorang istri dalam menjaga dirinya dan kehormatan keluarganya.
Dengan terbukanya sekat-sekat komunikasi melalui media Online apasaja, SMS, Blog, Facebook, Chatting,.....dan lainnya. Kekuatan Akhlaq kita di uji, bukan hanya sekedar koridor ikhtilat yang yang semakin transparan tetapi pemahaman tentang akhlaq dalam berkomunikasi, muhrim dan bukan muhrim, ukhuwah dan senda gurau.
Menarik memang fenomena Online, dari Online masuk ke hati, dari Online muncul ide reuni, maka jangan heran Facebook membuat demam reuni seperti virus H1N1, cepat menyebar dari Reuni SMA, SMP, SD, hingga perguruan tinggi. Yang belum pernah terdengar adalah reuni TK.....

Kita menjustifikasi sebuah komunikasi dengan Ukhuwah, Reuni dengan Ukhuwah, Facebook dengan Ukhuwah, Senda Gurau dengan Ukhuwah, saling bertukar foto dengan Ukhuwah, narsis dengan Ukhuwah......Ukhuwah di jadikan Kambing hitam. Tanpa tahu makna sesungguhnya dari Ukhuwah.

Ukhuwah Islamiyah adalah persauadaraan yang dilandasi oleh Akidah Islam, yang dijunjung tinggi dari kecintaan kepada Allah dan rasulNya. Bukan dibangun berdasarkan Nafsu, hasrat laki-laki dan perempuan...,pikiran dan dan niat kecintaan pada dunia.

“Katakan, ‘Inilah jalanku. Aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak kepada Allah dengan hujjah yang nyata’.” (QS. Yusuf : 108)

Berhati-hatilah dalam berbaur, dalam berinteraksi, tutup rapat-rapat pintu-pintu syetan, selalu perbaharui niat dan sucikanlah jiwa-jiwa kita. “Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya” (Asy-Syams 9-10)

Mari kembalikan kembali rasa malu kita, yang mungkin tercecer, atau hilang karena peradaban dan pergolakan jaman. Jaga diri dan keluarga kita ....dari jahatnya syetan-syetan yang senantiasa menggoda dari seluruh penjuru arah.

Malulah kamu semua kepada Allah dengan sebenar-benaranya rasa malu. Para sahabat menjawab: “Sesungguhnya kami telah malu wahai Rasulullah”. Rasulullah bersabda: “Bukan seperti itu. Akan tetapi orang yang malu kepada Allah dengan sebenar-benarnya malu itu hendaklah menjaga kepala dan apa yang memenuhinya, memelihara perut dan apa yang menjadi isinya, mengingat kematian dan kehancuran, dan barang siapa menghendaki kehidupan akhirat ia akan meninggalkan perhiasan dunia. Maka barang siapa dapat melaksanaan hal ini ssesungguhnya ia telah malu kepada Allah dengan sebenar-benarnya malu”. HR. At Tirmidzi dan Al Hakim.