Assalamu'alaikum ,  welcome  |  sign in  |  registered now  |  Nurisfm Network
Naskah tentang Ilmu Agama Islam dalam media ini diambil dan disusun dari berbagai sumber. Tidak tercantumnya sumber dan penulis, bermaksud untuk penyajian ilmu yang 'netral' semata. Mudah-mudahan menjadikan amal baik bagi penulisnya dan mendatangkan kebaikan bagi sesama. Kelemahan dan kekurangan serta segala yang kurang berkenan dihati mohon dimaafkan. Apabila ada pihak yang keberatan atau merasa dirugikan dimohonkan menghubungi Admin (Abu Azka). Dan untuk naskah-naskah ilmu pengetahuan umum, Insya Allah akan dicantumkan sumber dan atau penulisnya. Mohon Maaf sebelumnya, sekian dan terima kasih ^-^

Mini Seri "Al-Jama'ah" (28 Episode)

Written By Rudi Abu azka on Senin, 17 Juni 2013 | 11.54

Film Ini berkisar pada kehidupan pendiri Ikhwanul Muslimin, "Hassan al-Banna" dari saat kelahirannya di desa Mahmoudiya, kawasan Buhairah pada tahun 1906, sampai saat ia dibunuh pada tahun baru helmia Cairo tahun 1949 yang mana ia meninggal pada usia 43 tahun... Perjalanan ke kelompok keagamaan terbesar di dunia Arab. Fitur seri beberapa situasi politik yang terjadi saat itu, banyak karakter yang muncul seperti raja "Fouad" dan "Raja Farouk" dan "Muhammad Naguib dan Gamal Abdel Nasser dan Anwar Sadat, Mohamed Farid, Saad Zaghlul".

Seri ditampilkan Flashback, dengan sekelompok pemuda Al Azhar University di Kairo untuk parade militer di Universitas, dan Jaksa Penuntut, tetapi dia tidak tahu banyak rincian tentang masyarakat, meminta Penasihat Ahli komunitas urusan Abdullah Kassab, memberinya buku tentang pendiri imam dan masyarakat untuk membacanya, dan melihat apa yang kita baca atas nama komunitas agen dan Imam Hassan al-Banna dari masa kanak-kanak sampai sekarang.

Serial ini ini dimulai dengan menceritakan kehidupan pendiri Ikhwan, Hassan al-Banna.
Bagian pertama seriall menampilkan bagian-bagian seri sewaktu Hassan Al-Banna yang merupakan seorang siswa berbakat, pemimpin yang lahir dari alam dan Muslim yang taat, dan menjadi pendiri intelektual Islam modern politik.

Seorang ulama muda berjanggut berteriak pada seorang wanita muda karena membuka cadar dari wajahnya ketika berbicara kepadanya di jalan, dan mengomel kepada orang-orang Mesir yang mengadopsi gaya hidup Barat dan nilai-nilainya.

Itu adalah gambaran pendiri Ikhwanul Muslimin yang digambarkan dalam sebuah miniseri di TV yang mengudara di Mesir yang menampilkan sisi keras gerakan oposisi terbesar di negara itu hanya tiga bulan sebelum pemilihan parlemen penting yang diperkirakan untuk menjadi tandingan partai Presiden Hosni Mubarak yang berkuasa.

Drama TV, berjudul "Al-Jama'ah", atau "Kelompok", telah menjadi salah satu dari seri yang paling populer Ramadhan tahun 2010 lalu. Selama bulan suci, opera sabun dan miniseri merupakan tradisi populer bagi umat Islam yang biasanya berkumpul di rumah di malam hari setelah berbuka puasa mereka. Namun kepopuleran serial ini telah menciptakan kontroversi dan dianggap sebagai ajang propaganda pemerintah Mesir untuk mendeskriditkan Ikhwan, surat kabar nasional UEA melaporkan.

Serial "Al-Jama’ah" merupakan serial yang menampilkan sejarah gerakan Ikhwanul Muslimin di Mesir sejak dari awalnya berdirinya kelompok tersebut dan telah menerima banyak kritikan karena menunjukkan apa yang oleh beberapa pemirsa dan kritikus menyebut sebagai propaganda secara terang-terangan pemerintah Mesir untuk menghancurkan citra Ikhwan.

Pendukung menuduh pemerintah menggunakan acara itu sebagai alat propaganda untuk menjelek-jelekan kelompok itu dengan menggambarkan mereka sebagai sekelompok fanatik yang memerangi orang Mesir dengan pemikiran sekuler dan berorientasi Barat dan mencoba mengubah Mesir menjadi masyarakat Islam.
Akan tetapi, ilmuwan Politik Ashraf el-Sherif, mengatakan bahwa program tersebut justru memiliki efek yang berlawanan.

"Apa yang telah dilakukan oleh serial itu adalah mengubah dinosaurus menjadi fenomena politik yang hidup," kata el-Sherif, yang kuliah di Universitas Amerika di Kairo. "Sekarang, Ikhwan tidak lagi kelompok dilarang, seperti bagaimana pemerintah bersikeras mereka telah memasuki setiap rumah, jalan dan kedai kopi di Mesir."

Ikhwanul Muslim tidak dipercaya oleh banyak orang Mesir tetapi juga memperoleh ukuran dukungan dari rakyat dengan jaringan pelayanan sosialnya. Ini adalah gerakan oposisi politik terbesar dan paling terorganisir, menjadi tantangan kuat untuk sebuah pemerintahan yang menghadapi pasang naik seruan untuk reformasi demokrasi dan protes atas kurangnya pelayanan dasar.

Kelompok yang didirikan pada tahun 1928 itu dilarang pada tahun 1954 atas tuduhan menggunakan kekerasan. Tapi sejak meninggalkan kekerasan, memperluas kehadiran internasional dan berpartisipasi dalam pemilu sebagai calon independen Mesir walaupun seringkali menghadapi tindakan tegas. Kelompok ini secara mengejutkan memenangkan sekitar 20 persen dari 454 kursi dalam pemilihan parlemen 2005 dan sejak itu, pemerintah telah memenjara sekitar 5.000 anggotanya.

Serial ini diproduksi oleh perusahaan swasta Albatros Film Production yang berasosiasi dengan televisi milik negara. Episode, yang disiarkan setiap malam di TV negara dan diputarkan lagi kemudian di saluran swasta, dilaporkan telah menarik kebanyakan iklan-iklan diantara antara lebih dari 60 opera sabun Ramadhan lain.

Plot itu berpusat pada sebuah kasus pengadilan terakhir di mana Ikhwanul dituduh mendirikan milisi mahasiswa, kemudian menggunakan kilas balik untuk menceritakan kisah berdirinya kelompok tersebut. Satu presenter TV berkata menonton acara ini lebih baik daripada membaca 20 buku tentang kelompok itu.
Kritik mengatakan acara ini secara historis tidak akurat, dan anggota terkemuka Ikhwanul menyatakan bahwa skenario itu mengekspresikan pandangan dan kebijakan aparat keamanan yang kuat di Mesir, yang menganggap kelompok itu sebagai tempat berkembang biak bagi ekstremis.

"Apa yang dimaksudkan sebagai karya drama telah berubah menjadi propaganda politik yang mencolok," kata Abdel-Gelil al-Shernouby, editor situs Ikhwanul.

Pencipta acara itu, Wahid Hamid, seorang penulis naskah terkenal yang dikenal karena pandangan sekuler dan penghinaannya bagi kelompok-kelompok politik Islam, mengakui bahwa dia sedikit melenceng dari fakta-fakta untuk tujuan produksi. Tapi dia telah menegaskan acara ini sebagian berdasarkan dokumen kelompok itu sendiri, termasuk sebuah memoar dan tulisan-tulisan lain oleh pendirinya Hassan al-Banna.
Al-Banna, yang dibunuh pada tahun 1949, digambarkan sebagai seorang ulama yang tidak toleran dan konservatif yang membentak perempuan karena tidak benar menutupi kepala mereka dan menyerang orang-orang Mesir yang mengadopsi gaya hidup atau nilai-nilai Barat.

Seorang guru karismatik, al-Banna mendirikan kelompok dengan tujuan membangun suatu sistem yang dipandu oleh Syariah, atau hukum Islam.
Dia pergi ke desa-desa terpencil untuk memberitakan nilai-nilai Islam dan menyerukan kebangkitan Islam di Masjid-Masjid, sekolah dan kedai kopi. Gerakan ini telah menyebar dari Indonesia ke Maroko, dengan banyak pengikut di Amerika Serikat dan Eropa. Dari kelompok itu lahir kelompok politik Islam lain - termasuk fraksi Palestina, Hamas.


Ikhwanul telah disalahkan untuk pembunuhan dan serangan bersenjata terhadap lawan-lawan politik, tetapi para pemimpinnya menegaskan bahwa itu adalah bagian dari masa lalu yang bermasalah.
"Mereka yang mengetahui Ikhwan akan mengetahui kebohongan pemerintah dan media dan akan memastikan bahwa orang-orang yang belum bertemu Ikhwan sangat ingin mengenal mereka dan mungkin bergabung dengan mereka," kata pemimpin tertinggi kelompok itu, Mohammed Badie.
Kelompok ini telah meningkatkan upaya untuk meningkatkan citranya dengan video dan situs sendiri yang bergaya jaringan sosial Facebook yang dikenal sebagai Ikhwanbook, yang mengiklankan sebuah tujuan untuk "menyebarkan kesadaran nilai-nilai Islam."

Penulis Pro-pemerintah mengatakan sejarah Ikhwanul Muslimin tidak dapat diputihkan.
"Mesir tahu bahwa Ikhwanul bermaksud untuk mendirikan sebuah negara Islam yang akan menekan lawan-lawannya," tulis Abdel Moneim Saeed, seorang anggota partai berkuasa senior dan ketua dewan surat kabar milik negara Al-Ahram. "Mereka memusuhi semua dan ingin mendorong bangsa kembali ke Abad Pertengahan."

Dalam serial "al-Jama’ah" penonton dibawa kembali ke masa awal kelompok Ikhwan pada tahun 1928 sebagai sebuah gerakan anti-kolonial. Kelompok ini kemudian tumbuh menjadi organisasi yang popularitasnya menyebar dikalangan akar rumput dan mengancam politisi utama dan memberi peringatan atas sekularisme di seluruh negeri.

0 komentar:

Posting Komentar