Assalamu'alaikum ,  welcome  |  sign in  |  registered now  |  Nurisfm Network
Naskah tentang Ilmu Agama Islam dalam media ini diambil dan disusun dari berbagai sumber. Tidak tercantumnya sumber dan penulis, bermaksud untuk penyajian ilmu yang 'netral' semata. Mudah-mudahan menjadikan amal baik bagi penulisnya dan mendatangkan kebaikan bagi sesama. Kelemahan dan kekurangan serta segala yang kurang berkenan dihati mohon dimaafkan. Apabila ada pihak yang keberatan atau merasa dirugikan dimohonkan menghubungi Admin (Abu Azka). Dan untuk naskah-naskah ilmu pengetahuan umum, Insya Allah akan dicantumkan sumber dan atau penulisnya. Mohon Maaf sebelumnya, sekian dan terima kasih ^-^

Ketika Cinta Datang

Written By Rudi Abu azka on Rabu, 01 Juli 2009 | 08.33

Ketika Cinta Datang

Sahabat,
Tidak ada kehidupan yang paling berkesan kecuali ketika hati terpaut asmara. Jiwa menggelora, haru biru suansana menyenangkan dada dan membuat hidup terasa milik kita bedua. Ketika kita jatuh cinta kepada seseorang, yang selalu nampak padanya adalah kelebihannya, sementara kekurangannya tersamar, karena tertutup kabut asmara yang menggelora. Apa yang menjadi gaya hidup dan prilakunya terlihat hampir selalu mempesonakan.

Sungguh, sekalipun ada cacat yang amat jelas, itu semua tidak mengendurkan semangat untuk terus mencintai. Pokoknya, tak ada kata kecuali ucapan cinta, tak ada hari kecuali dimabuk cinta, tak ada waktu kecuali merenda cinta, dan tak ada bayangan kecuali merona merah wajah cinta. Ketika cinta datang ia tak pilih kasih, setiap hari merindu sang kekasih. Sungguh, pesona cinta membuat hidup lebih bergairah, hari-hari terasa begitu indah.

Cinta memang membuat hidup kita lebih hidup. Membuat si lemah menjadi kuat, membuat si kikir menjadi baik dan membuat hidup lebih terasa indah. Kekuatan cinta menarik rasa, menggugah asa dan menterlenakan jiwa. Keterikatan cinta membelenggu hati, dan rasa indah tak bertepi.

Saat jatuh cinta, berjuta rasa didada.Indahnya saat berdua melupakan segala yang ada. Hari-hari terasa indah, waktu ke waktu terasa teduh dan hidup terasa bergairah. Tetapi saat cinta tiada, terasa menyesakkan dada. Tak ada gelak canda yang menyenangkan jiwa. Tak ada senyum yang terkulum, tak ada rindu yang menggebu, Hidup terasa sepi, sebab tak ada lagi yang dinanti Ah…cinta memang penuh misteri. CINTA Manusia , Cerita Indah Namun Tiada Abadi Kecuali CINTA kepada ALLAH, itulah cinta hakiki

Sahabat yang budiman
Mata adalah pintu masuk perasaan cinta. Awalnya melihat, kemudian bertanya, akhirnya membayangkan. Timbul kesan yang dalam ketika mata beradu pandang, ada getaran jiwa yang tak di mengerti. Tersimpan sejuta asa di dalam hati, keindahan mulai menyelimuti hari-hari. Rindu ingin bertemu terus mendorong rasa, hingga tak kuasa menahan gejolak jiwa. Segala sesuatu itu sumbernya adalah pandangan. Bahkan siksa neraka yang terbesar berasal dari kemaksiatan yang dianggap kecil. Mula-mula memandang, kemudian senyum dan salam, sesudah itu berbicara, akhirnya janji dan kencan. Astaghfirullah Oleh karenanya Rasulullah bersabda: ” Pandangan itu adalah anak panah beracun dari anak-anak panah iblis, siapa saja yang menhindarkannya karena takut kepada Allah, ia akan dikaruniai oleh Allah keimanan yang terasa manis di dalam hatinya (Hr. Hakim).

Bahkan Rasulullah pernah menasehati Ali bin Abi Thalib; “Hai Ali ! janganlah perturutkan satu pandangan yang lain, karena sesungguhnya buatmu yang pertama dan bukan yang akhir (kedua). (Hr. Ahmad, Abu Daud dan Tarmidzi)
Selain pandangan mata, yang menyebabkan hadirnya cinta adalah karena seringnya kita berinteraksi dengan seseorang. Pembicaraan antara kita dengan ‘dia’ yang terlalu sering akan menyimpan sebuah kesan; tentang kehalusan bahasanya, kesantunan pribadinya, dan apa saja yang menjadi ciri khasnya.

Karena terlalu seringnya ‘ngobrol’ hati mulai menduga akan adanya kesamaan rasa, mulailah pembicaraan tidak hanya sekedar ‘keluarnya kata’ tetapi mulai menata kata, agar terdengar enak, terkesan santun, dan dipandang menyenangkan. Dan kemudian tanpa disadari diri terbelenggu dalam ikatan cinta yang membabi buta.

“Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman, hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu lebih suci bagi mereka. Sesungguhnya Allah maha mengetahui apa yang mereka perbuat. “Katakanlah kepada wanita yang beriman, “Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya.” ( Qs. An-Nur [ 24 ]:30-31)

Dimulai dari pandangan, ingin berkenalan sampai kemudian seringnya berinteraksi. Tahukah kita? ada apa dan kenapa hingga perasaan itu tak mampu kita bendung. Selain itu adalah kecenderungan yang wajar –seperti yang di maksud pada firman Allah di atas- juga tanpa kita sadari setan sedang memanfaatkan rasa itu sehingga terkesan semuanya nampak begitu indah.

Pada pandangan pertama setan menghadirkan kesan indah, kemudian setan membangkitkan angan-angan sehingga keinginan untuk bertemu begitu kuat dan pada akhirnya setan sempurna mempengaruhi kita. Itulah setan, mempengaruhi langkah demi langkah hingga tak merasa ternyata kita berada dalam dalam lautan dosa. Astaghfirullah

“Ia (setan) berkata: Karena Engkau telah menyesatkan aku, maka aku akan menghiasi mereka (manusia) di bumi dengan kejahatan dan aku akan menyesatkan mereka semua”. (Qs. Al-Hijr [15]:39

Selain ayat di atas, Allah juga menegaskan bahwa setan akan mendatangi manusia dari berbagai arah, agar manusia tersesat:

“Kemudian aku datangi mereka dari depan dan dari belakang mereka dan dari kanan dan dari kiri mereka, dan tidak akan Engkau dapati kebanyakan dari mereka itu bersyukur”. (Qs. Al-A’raf [7]:17)

Kemudian selain setan, hawa nafsu kerap membuat kita terlena hingga lupa daratan, cinta telah membuat kita merasa di awan, membumbung tinggi melukis keindahan dalam bayang-bayang kasmaran. Padahal sesungguhnya, hati kita sedang di dominasi oleh hawa nafsu.

*****
Pada pandangan pertama setan menghadirkan kesan indah, kemudian setan membangkitkan angan-angan sehingga keinginan untuk bertemu begitu kuat dan pada akhirnya setan sempurna mempengaruhi kita. Itulah setan, mempengaruhi langkah demi langkah hingga tak merasa ternyata kita berada dalam dalam lautan dosa. Astaghfirullah
*****

1 komentar:

Fatkhul mengatakan...

mas mksih ya udah ngirim ini k email ku aq brunutung mendapat siramn rohani ini mas, blog ini marpkn nafas negara indonesia, jangan mnyrh untuk mnjadi orang yang mulia, hbat terima kasih

Posting Komentar