Assalamu'alaikum ,  welcome  |  sign in  |  registered now  |  Nurisfm Network
Naskah tentang Ilmu Agama Islam dalam media ini diambil dan disusun dari berbagai sumber. Tidak tercantumnya sumber dan penulis, bermaksud untuk penyajian ilmu yang 'netral' semata. Mudah-mudahan menjadikan amal baik bagi penulisnya dan mendatangkan kebaikan bagi sesama. Kelemahan dan kekurangan serta segala yang kurang berkenan dihati mohon dimaafkan. Apabila ada pihak yang keberatan atau merasa dirugikan dimohonkan menghubungi Admin (Abu Azka). Dan untuk naskah-naskah ilmu pengetahuan umum, Insya Allah akan dicantumkan sumber dan atau penulisnya. Mohon Maaf sebelumnya, sekian dan terima kasih ^-^

WAKTU ADALAH USIA KITA

Written By Rudi Abu azka on Kamis, 09 Juli 2009 | 23.45


WAKTU ADALAH USIA KITA

“Demi masa sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam keadaan rugi. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal sholeh dan saling nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan saling menasehati supaya menetapi kesabaran”.(Qs.Al-‘Ashr :1-3)

Imam Ja’far bin Muhammad al-Shadiq memberi nasehat; “ Siapapun yang hari ini dan hari berikutnya sama maka ia adalah orang merugi. Siapapun yang akhir dari dua hari yang dilewatinya buruk, maka ia adalah orang yang terkutuk!. Siapapun yang tak melihat adanya pertambahan kebaikan dalam dirinya, maka ia adalah orang yang berkekurangan!. Dan siapapun yang dirinya berkekurangan, maka kematian lebih baik baginya dari pada kehidupan”. Itulah sebuah nasehat yang harus kita hayati dengan dalam, terlebih ketika hari-hari yang kita lewati tak juga menambah kesadaran untuk merubah diri. Waktu demi waktu terus bergulir, tetapi rentetan perjalanan hidup yang kita jalani hingga hari ini selalu menorehkan keburukan. Alangkah tak pantasnya kita mengaku beriman, tetapi ketika melakukan kemaksiatan terasa begitu aman. Sungguh, terkadang kita memang sering tak tahu berterimaksih.

Dr. Yusuf al-Qardhawi pernah menulis dalam sebuah risalahnya, bahwa waktu terus berlalu dan tak pernah kembali, waktu adalah harta manusia yang paling berharga, waktu adalah kehidupan bagi seorang muslim. Belajarlah dari perjalanan hari-hari, dari pergantian siang dan malam. Sebab didalam keduanya ada sesuatu yang baru, dan keduanya dapat mendekatkan sesuatu yang jauh. Dan ketahuilah, sesungguhnya pada masing-masing waktu yang terlewati ada kewajiban yang harus kita laksanakan untuk Allah.

Sahabat, Bingkai kehidupan yang kita jalani selalu pasang surut, beralih pada sebuah keadaan ke keadaan lain. Ada kenikmatan yang pernah kita rasakan, ada kesengsaraan yang pernah kita dapatkan, ada ketaatan yang datang menjelang dan ada kemaksiatan yang terkadang kita lakukan. Pada empat keadaan inilah ada kewajiban hamba untuk Allah.

Pertama; bagi kita yang mendapatkan kenikmatan, kewajiban kita harus bersyukur kepada-Nya. Kedua; bagi yang berada dalam kesengsaraan, berkewajiban untuk bersabar dan ridha terhadap ketetapan-Nya. Ketiga; bagi yang sedang berada dalam ketaatan, berharaplah selalu kepada-Nya agar kebajikan, hidayah dan taufiq selalu tertanam dalam jiwa. Keempat: bagi yang berada dalam kemaksiatan, berkewajiban selalu memohon ampunan, bertaubat atas kesalahan agar tersucikan segala kotoran, agar termaafkan segala kemaksiatan.

Sungguh, waktu adalah peluang untuk meraih kesempatan dalam menggapai cita. Sekali kita tingalkan waktu, saat itu juga kita tidak dapat mengejarnya lagi walaupun sedetik. Hilang kesempatan timbul kekecewaan, karena di dalam waktulah kita mendapat kebahagiaan dan kesengsaraan. Ketahuilah, perjalanan hidup manusia melaju dengan cepat menuju Allah swt. Hendaknya kita selalu mengadakan perhitungan untung-rugi dari apa yang telah kita kerjakan. Sebab setiap gerak dari kehidupan kita tak ada satupun yang luput dari penghilatan Allah, karena memang Dialah yang memberi kekuatan gerak dalam hidup kita. Betapa seringnya kita tertipu, kita mengira bahwa kita diam, sedangkan waktu terus berjalan. Sebagai perumpaan dalam kehidupan, mungkin kita pernah naik kereta api yang sedang berjalan, nampak dari dalam jendela seakan kita melihat diluar berlari, padahal sesungguhnya kitalah yang bergerak cepat.

Sahabat, diantara sekian banyak kenikmatan yang kita rasakan adalah nikmat umur. Betapa berharganya umur sehingga tidak dapat kita nilai dengan uang yang bertumpuk atau dengan emas yang berbungkal-bungkal. Rasulullah mengingatkan kita tentang betapa pentingnya memahami persoalan ini. Beliau bersabda: “Belum lagi hilang jejak kaki seorang hamba pada hari kiamat, sehingga kepadanya telah di ajukan empat pertanyaan, yaitu; Dari hal umurnya kemana dihabiskan. Dari hal tubuhnya untuk apa dipakainya. Dari hal ilmunya apa yang sudah diamalkan denganya dan dari hal hartanya dari mana diperolehnya dan untuk apa dibelanjakannya”. ( Hr. Bukhari).

Sadarilah…pada waktu itu ketika sampai pertanyaan tentang usia yang kita habiskan, kita tak dapat berdusta sedikitpun, karena seluruh tubuh kita menjadi saksi dari apa yang kita kerjakan. Barulah timbul penyesalan yang ketika itu tidak berguna sebanyak apapun penyesalan kita bahkan tangis dan ratap kita tak dapat menolong sedikitpun. Umur kita akan melaporkan kepada Allah dengan tidak dikurangi dan ditambah sedikitpun. Sesungguhnya, semakin bertambah umur kita setahun semakin dekat kita kepada azal dan semakin dekat kita kepada azal, semakin dekat pula kita keliang kubur. Karenanya sebelum umur kita bercerai dari badan, jangan terlambat untuk bertaubat menyesali kealfaan diri. Jangan terpedaya oleh pesona keindahan dunia, jangan tergiur oleh pengaruh pangkat dan jabatan

0 komentar:

Posting Komentar