Assalamu'alaikum ,  welcome  |  sign in  |  registered now  |  Nurisfm Network
Naskah tentang Ilmu Agama Islam dalam media ini diambil dan disusun dari berbagai sumber. Tidak tercantumnya sumber dan penulis, bermaksud untuk penyajian ilmu yang 'netral' semata. Mudah-mudahan menjadikan amal baik bagi penulisnya dan mendatangkan kebaikan bagi sesama. Kelemahan dan kekurangan serta segala yang kurang berkenan dihati mohon dimaafkan. Apabila ada pihak yang keberatan atau merasa dirugikan dimohonkan menghubungi Admin (Abu Azka). Dan untuk naskah-naskah ilmu pengetahuan umum, Insya Allah akan dicantumkan sumber dan atau penulisnya. Mohon Maaf sebelumnya, sekian dan terima kasih ^-^

DETIK-DETIK PENANTIAN

Written By Rudi Abu azka on Minggu, 12 Februari 2012 | 11.17


Siang-malam terus berganti. Bulan demi bulan kita lewati. Musim panas dan hujan selalu “menghiasi” hari-hari yang kita jalani.

Ternyata, tidak terasa kita sudah memasuki bulan Rabiul Awwal, Tidak terasa pula, umur kita semakin bertambah. Tidak terasa pula, sisa hidup kita semakin berkurang. Kita tidak tahu, apakah hidup kita sisa berpuluh-puluh tahun lagi ataukah hanya tinggal beberapa detik saja? Oleh karena itu, sebenarnya kita sekarang berada di dalam detik-detik penantian. Penantian akan datangnya kematian.

Dalam detik-detik penantian ini, marilah kita sama-sama berintrospeksi dan mengoreksi diri-diri kita! Apakah yang kita lakukan selama ini, semuanya sudah sesuai dengan apa yang dicintai oleh Allah ta’ala ataukah tidak?

Umar radhiallahu ‘anhu pernah berkata, “Introspeksilah diri-diri kalian, sebelum nanti kalian ditunjukkan amalan-amalan kalian (di hari hisab/perhitungan)! Timbang-timbanglah diri kalian, sebelum nanti kalian ditimbang (di hari mizan/penimbangan amal)! Sesungguhnya, mengintrospeksi diri pada saat ini lebih mudah ketimbang nanti ditunjukkan amalan-amalan (di hari hisab).” (Kitab Az-Zuhd milik Imam Ahmad, Isnad-nya shahih insya Allah)

Dalam detik-detik penantian ini, seharusnya kita merenungi bahwa kita hanya diberi kesempatan untuk hidup sekali saja di dunia ini. Apabila ajal telah datang, maka tidak akan bisa diakhirkan. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman yang artinya:

“Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila telah datang waktu kematiannya. Dan Allah Maha mengenal apa yang kamu kerjakan.” (QS Al-Munafiqun : 11)

Dalam detik-detik penantian ini, marilah kita menghitung dosa-dosa kita yang telah lalu! Seandainya saja seseorang di dalam 1 jam hanya melakukan 1 dosa –subhanallah, kalau kita merenungi lagi, mungkin dalam satu jam kita bisa berbuat ribuan dosa, na’udzu billah-. Dan dalam sehari waktu aktif orang tersebut/tidak tidur adalah 16 jam. Berarti di dalam sehari dosa yang telah dilakukannya adalah 16 dosa. Jika setahun hijriah adalah 354 hari berarti jumlah dosa pertahun adalah 5.664 dosa. Subhanallah. Jika ternyata umurnya sekarang ini dikurangi dengan umur ketika dia baligh adalah 10 tahun, berarti dia telah memiliki 56.640 dosa -subhanallah, jumlah yang sangat besar sekali-. Apabila 50 tahun, berarti dia telah memiliki 283.200 dosa. Bagaimana mungkin kita bisa tenang dengan “tabungan” dosa tersebut! Bagaimana mungkin kita masih berleha-leha melihat dosa sebesar itu!

Jumlah diatas hanyalah sekedar contoh. Bisa jadi dosa yang telah kita lakukan besarnya adalah beribu-ribu kali lipat dari itu. Karena perbuatan dosa bisa dilakukan dimana saja dan kapan saja. Akan tetapi, kita perlu mengingat bahwa Allah subhanahu wa ta’ala Maha Melihat, Maha Mendengar dan Maha Mengetahui. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman yang artinya:

“Tidakkah kamu perhatikan, bahwa sesungguhnya Allah mengetahui apa yang ada di langit dan di bumi? Tiada pembicaraan rahasia antara tiga orang, melainkan Dia-lah keempatnya. dan tiada (pembicaraan antara) lima orang, melainkan Dia-lah keenamnya. Dan tiada (pula) pembicaraan antara jumlah yang kurang dari itu atau lebih banyak, melainkan dia berada bersama mereka dimanapun mereka berada. Kemudian dia akan memberitahukan kepada mereka pada hari kiamat apa yang Telah mereka kerjakan. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui segala sesuatu.” (QS Al-Mujadilah : 7)

Dan juga firman-Nya yang artinya:

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengikuti langkah-langkah setan. Barangsiapa yang mengikuti langkah-langkah setan, maka sesungguhnya setan itu menyuruh mengerjakan perbuatan yang keji dan mungkar. Sekiranya bukan karena karunia Allah dan rahmat-Nya kepada kamu sekalian, niscaya tidak seorang pun dari kalian bersih (dari perbuatan-perbuatan keji dan mungkar itu) selama-lamanya. Tetapi Allah membersihkan siapa saja yang dikehendaki-Nya dan Allah Maha mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS An-Nur : 21)

Para Malaikat pencatat amal selalu siap siaga mencatat amalan-amalan kita. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman yang artinya:

“Tiada suatu ucapan pun yang diucapkannya, melainkan di dekatnya ada malaikat Pengawas yang selalu hadir.” (QS Qaf : 18)

Bahkan anggota-anggota tubuh kita pun akan siap menjadi saksi nanti di hari akhir. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman yang artinya:

“Pada hari ini kami tutup mulut mereka dan berkatalah kepada Kami tangan-tangan mereka dan memberi kesaksianlah kaki-kaki mereka terhadap apa yang dahulu mereka usahakan.” (QS Yasin : 65)

Bahkan kulit-kulit kita pun nanti akan bersaksi. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman yang artinya:

“Dan mereka berkata kepada kulit mereka, ‘Mengapa kamu menjadi saksi terhadap kami?’ Kulit mereka menjawab, ‘Allahlah yang telah menjadikan kami berbicara dan Dia-lah yang telah menjadikan setiap sesuatu berbicara. Dia-lah yang menciptakan kalian pada kali pertama dan hanya kepada-Nya-lah kalian dikembalikan.” (QS Fushshilat : 21)

Bahkan bumi yang kita injak ini pun akan bersaksi. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman yang artinya:

“(1)Apabila bumi digoncangkan dengan goncangan (yang dahsyat), (2)Dan bumi Telah mengeluarkan beban-beban berat (yang dikandung)nya, (3)Dan manusia bertanya, ‘Mengapa bumi (menjadi begini)?’, (4)Pada hari itu bumi menceritakan beritanya, (5)Karena sesungguhnya Rab-mu telah memerintahkan (yang sedemikian itu) kepadanya.” (QS Al-Zalzalah : 1-5)

Dengan sering mengintrospeksi diri dan menghitung/mengingat amalan-amalan buruk kita tentu akan memberi manfaat yang sangat besar untuk kita. Di antara manfaat yang kita dapatkan adalah: mudah untuk kembali taat jika berbuat dosa, selalu bersiap-siap menghadapi hari kematian dan tidak bermudah-mudah untuk melakukan dosa, walaupun dosa itu kecil.

Terkadang sebagian dari kita merasa sangat sulit untuk mengintrospeksi diri. Ada beberapa faktor yang menyebabkan hal itu:

1. Terlalu sering berbuat dosa. Dengan seringnya berbuat dosa maka akan menyebabkan hati menjadi keras dan menganggap bahwa dosa tersebut adalah hal biasa.
2. Tidak mengenal keagungan AIIoh
3. Tidak mengingat alam akhirat
4. Terlalu bangga dan berbaik sangka terhadap diri sendiri
5. Sibuk dengan perkara yang makruh atau yang mu bah (yang boleh) meskipun tidak sampai terjatuh kepada perbuatan yang haram, tetapi hal ini dapat melalaikan dari mengingat akhirat.
Adapun di antara perkara yang bisa membantu kita untuk introspeksi diri adalah:
1. Mengetahui bahwa banyak introspeksi diri akan mempermudah perhitungan amal perbuatan.
2.Terus bertanya dalam hati, ke mana tempat kembali kita, di surga ataukah di neraka?
3. Berteman dengan orang-orang sholih yang memiliki semangat menuntut ilmu dan beribadah
4. Membaca kisah-kisah para Nabi dan ulama terdahulu.
5.Tidak merasa bangga dengan
amalan-amalan yang telah dilakukan 6.Mempelajari agama Islam dengan
lebih mendalam.
7.Menimbang kenikmatan yang telah Ailoh berikan kepada kita dan amalan yang sudah kita lakukan.
8.Menyadari bahwa keengganan untuk introspeksi diri merupakan buah dari tipu daya setan untuk menyesatkan manusia.

9.Mengingat bahwa sekecil apapun perbuatan kita, pasti akan ditimbang di akhirat.

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman yang artinya:

“Kami akan memasang timbangan yang tepat pada hari kiamat, maka tiada seorang pun yang dirugikan. Meskipun (amalan itu) hanya seberat biji sawi pun pasti kami mendatangkannya. Dan cukuplah Kami sebagai Pembuat perhitungan.” (QS Al-Anbiya’ : 47)

Mudah-mudahan Allah menjadikan kita termasuk orang yang suka mengintrospeksi diri dan menimbang-nimbang amalan dan perbuatan kita dan tidak menjadikan kita seperti orang yang dikabarkan oleh Allah di dalam Al-Qur’an:

“(99)(Demikianlah keadaan orang-orang kafir itu), hingga apabila datang kematian kepada seseorang dari mereka, dia berkata, ‘Ya Tuhanku! Kembalikanlah Aku (ke dunia), (100) agar aku beramal soleh terhadap yang telah aku tinggalkan. Sekali-kali tidak. Sesungguhnya itu adalah perkataan yang diucapkannya saja. Dan di hadapan mereka ada dinding penghalang sampai hari mereka dibangkitkan.” (QS Al-Mu’minun : 99-100)

Ya Allah jadikanlah kami termasuk hamba-hamba-Mu yang selalu taat kepada-Mu dan matikanlah kami dalam keadaan beriman yang sempurna. Amin.

1 komentar:

NATALIA SHOP mengatakan...

BURUAN BELANJA DI NATALIA SHOP DAPATKAN HARGA PROMO TERPERCAYA DI SELURU INDONESIA BEBAS RESIKO-BEBAS PENIPUA
BERMINAT HUB-SMS:0857-1721-2287 ATAU KLIK WEBSET RESMI KAMI
http://www.natalia-shop7.blogspot.com/
DIJUAL

BLACKBERRY
Asli Buatan Canada

Ready Stock !
BlackBerry 9380 Orlando - Black
Rp.900.000,-

Ready Stock !
BlackBerry Curve 8520 Gemini
Rp.500.000,-

Ready Stock !
BlackBerry Bold 9780 Onyx 2
Rp.800.000,-

Ready Stock !
Blackberry Curve 9320
Rp.700.000,-

Ready Stock !
BlackBerry Bold 9900 Dakota
Rp.1.500.000,

Ready Stock !
Blackberry Torch 9800
Rp.1.200.000,

Ready Stock !
Blackberry bellagio 9790
Rp.1.100.000

Ready Stock !
BlackBerry Curve 9220 Davis
Rp.650.000,-

Ready Stock !
BlackBerry Torch 2 9810 Jennings
Rp. 1.350.000,-

Ready Stock !
BlackBerry Curve 9360 Apollo
Rp.950.000,-

Ready Stock !
Blackberry Monza 9860
Rp.1.400.000,-

Ready Stock !
Blackberry Keppler 9300 Curve 3G
Rp.700.000,-

SAMSUNG
Asli Buatan Korea

Ready Stock !
Samsung L9100 Galaxy S2 - Black
Rp. 1.000.000,-

Ready Stock !
Samsung Galaxy Tab 8.9, 16GB - Pure Whit
Rp. 1.600.000,-

Ready Stock !
Samsung Galaxy Tab 7.7 Super AMOLED Plus
Rp.1.500,000

Ready Stock !
Samsung Galaxy Note N7000 - Black
Rp. 1.700.000

Ready Stock !
Samsung Galaxy Tab 2 (7.0)
Rp. 1.000.000

Ready Stock !
Samsung Galaxy Nexus I9250 - Titanium Si
Rp.1.500.000,-

Ready Stock !
Samsung Galaxy Note N7000 - Pink
Rp.1.700.000

Ready Stock !
Samsung Galaxy Y S5360 GSM - Pure White
Rp.500.000,-

Ready Stock !
Samsung Galaxy Tab 7.0 Plus
Rp. 1.000.000.

Posting Komentar