Assalamu'alaikum ,  welcome  |  sign in  |  registered now  |  Nurisfm Network
Naskah tentang Ilmu Agama Islam dalam media ini diambil dan disusun dari berbagai sumber. Tidak tercantumnya sumber dan penulis, bermaksud untuk penyajian ilmu yang 'netral' semata. Mudah-mudahan menjadikan amal baik bagi penulisnya dan mendatangkan kebaikan bagi sesama. Kelemahan dan kekurangan serta segala yang kurang berkenan dihati mohon dimaafkan. Apabila ada pihak yang keberatan atau merasa dirugikan dimohonkan menghubungi Admin (Abu Azka). Dan untuk naskah-naskah ilmu pengetahuan umum, Insya Allah akan dicantumkan sumber dan atau penulisnya. Mohon Maaf sebelumnya, sekian dan terima kasih ^-^

Terapi Problematika Hati

Written By Rudi Abu azka on Minggu, 07 Juni 2009 | 11.47


Terapi Problematika Hati

“Dan bersabarlah dalam menunggu ketetapan Rabbmu, maka sesungguhnya kamu berada dalam penglihatan Kami, dan bertasbih dengan memuji Tuhanmu ketika kamu berdiri”.(Qs. Ath-Thur [52 ]: 48).

Dalam dekapan masalah yang begitu berat menghimpit, terkadang hati kecil sering lirih berujar; “Ya Allah hanya untuk inikah Engkau menciptakan aku, entah berapa kali pintaku terucap diringi linangan air mata yang kerap mengalir. Entah sudah berapa kali diri ini berharap akan datangnya perubahan dalam perbaikan, tetapi kenapa belum juga Engkau bukakan kepadaku pintu kemudahan, sehingga aku dapat merasakan seperti yang dirasakan orang lain”, apalah artinya aku hidup jika selalu didera kemalangan yang berkepanjangan”

Mungkin ungkapan itu terlontar karena kita belum membaca nasehat Rasulullah SAW ketika kita ditimpa musibah. Sebuah hadits yang diriwayatjkan oleh Bukhari dan muslim, Rasulullah bersabda:

“Janganlah seseorang dari kamu mengharapkan mati disebabkan oleh penderitaan yang menimpa padanya, maka apabila keadaan memaksa, maka berdoalah: ya Allah lanjutkanlah hidupku ini , selama hidup ini lebih baik bagiku. Dan segerakanlah matikan diriku ini, apabila mati itu lebih baik bagi ku” (muttafaq alaih)

Sahabat, Jika kita merasa kemiskinan, kekurangan hidup, sulitnya mencari nafkah dan belum datangnya jodoh adalah musibah. Maka sesungguhnya kekayaan, kemewahan, kebersamaan bahkan kepopuleran adalah musibah bagi orang-orang yang tidak mampu menjaganya. Bahkan semuanya itu adalah pintu datangnya kehinaan bagi mereka yang tak mampu bersabar dalam kenikmatan..

Sesungguhnya jika saja kita mau membandingkan tentang musibah yang kita derita dengan pemberian Allah yang tak terhingga, pasti hati kita diselimuti pujian kepada-Nya, mulut kita tak henti-hentinya melantunkan syukur.

Bahkan jika kita membuka mata bathin kita untuk menatap kemahabesaran Allah. Sungguh rasanya malu kita kepada Allah, ketika musibah datang kita mengemis kasih Allah.Agar Dia merubah penderitaan kita menjadi kebahagiaan, tetapi ketika kebahagiaan itu telah kita raih, tidak jarang kita memperlihatkan ketidak syukuran. Terkadang, betapa kita menjadi manusia yang tak tahu berbalas budi.

Sahabat, Kehidupan yang kita jalani adalah proses perjuangan yang tak pernah henti. Ada saat dimana kebahagiaan begitu akrab menemani, tetapi disaat yang lain penderitaan begitu senang bersemayam didalam hati. Sungguh, dua keadaan ini memerlukan kekuatan agar kita tetap bertahan pada kebenaran. Jika kita tidak memiliki kekuatan maka bukan saja kehidupan akan terasa menyulitkan, tetapi hari demi hari akan selalu dihinggapi rasa ketakutan.

*****
Jika kita merasa kemiskinan, kekurangan hidup, sulitnya mencari nafkah dan belum datangnya jodoh adalah musibah. Maka sesungguhnya kekayaan, kemewahan, kebersamaan, bahkan kepopuleran adalah musibah bagi orang-orang yang tidak mampu menjaganya.

0 komentar:

Posting Komentar