Assalamu'alaikum ,  welcome  |  sign in  |  registered now  |  Nurisfm Network
Naskah tentang Ilmu Agama Islam dalam media ini diambil dan disusun dari berbagai sumber. Tidak tercantumnya sumber dan penulis, bermaksud untuk penyajian ilmu yang 'netral' semata. Mudah-mudahan menjadikan amal baik bagi penulisnya dan mendatangkan kebaikan bagi sesama. Kelemahan dan kekurangan serta segala yang kurang berkenan dihati mohon dimaafkan. Apabila ada pihak yang keberatan atau merasa dirugikan dimohonkan menghubungi Admin (Abu Azka). Dan untuk naskah-naskah ilmu pengetahuan umum, Insya Allah akan dicantumkan sumber dan atau penulisnya. Mohon Maaf sebelumnya, sekian dan terima kasih ^-^

IDUL FITRI

Written By Rudi Abu azka on Jumat, 26 Agustus 2011 | 17.49


Hari Raya Idul Fitri datang berkunjung
setiap tahun. Yang sudah menikah dan mulai
membangun rumah tangga baru, tentunya Hari
Raya Idul Fitri ini berdua. Yang dikurniakan
cahaya mata, lebih meriah dengan kehadiran
orang baru dalam hidup. Manakala yang dalam
kesukaran, tentu amat terasa dengan sebuah
kehilangan, kesempitan, dan ada juga yang tidak
merasakan arti kegembiraan di Hari Raya Idul
Fitri.

Walaubagaimanapun Hari Raya Idul Fitri
adalah hari kegembiraan dan kemenangan untuk
semua umatNya yang telah berjaya mengarungi
Ramadhan yang telah berlalu.
Hari Raya Idul Fitri menghidupkan sunnah
Rasulullah dengan mengeratkan tali silaturrahim
keluarga dan sanak saudara yang jauh.
Menghidupkan perasaaan kasih sayang dan
ukhuwwah yang mungkin selama ini semakin
terkikis karena jiwa yang banyak sifat
madzmumah. Dengan ucapan maaf dan terima
kasih, mudah-mudahan penyakit hati yang kotor
telah dihapuskan dan segar kembali bibit rasa
kecintaan sesama saudara. Persaudaraan itu
menguatkan Islam.

Hari Raya Idul Fitri mengajak menginsafi
diri. Tatkala makan hidangan yang sedap dan
enak, fikirlah juga tentang sahabat, saudara
seiman yang hidup di dalam kesukaran. Mungkin
juga yang mengalami malapetaka. Bencana alam,
peperangan, penindasan dan penjajahan.
Zaman dahulu ketika masih hijau, anak-anak
akan ziarah dari rumah ke rumah tidak kiralah
apakah tetangga yang dikenali atau tidak. Zaman
ini pula, anak-anak kecil diberi sampul berisi duit.
Amalan memberi sedekah ini baik disamping
menggalakkan mereka untuk menabung untuk
kegunaan yang bermanfaat pada masa hadapan.
Bila bertandang ke rumah sanak saudara,
jangan pula ‘pilih bulu’. Asal saja sanak saudara
yang hidupnya berada, mewah dan kaya. Di
situlah keluarga diusung, manakala yang tidak
bernasib baik hanya pandang sebelah mata.
Sedangkan nasib diri pun tidak tahu hujung
pangkalnya.

Tentu apabila melihat kesusahan yang
dialami saudara yang selama ini jarang dilihat,
ada terdetik di hati untuk menolong. Maka
panjang-panjangkanlah pula langkah untuk
memberi bantuan di masa-masa akan datang.
Bersedekah itu akan meluaskan rezeki dan
membersihkan hati.

Di Bulan Syawal yang hangat kemeriahan
sambutannya, semoga diri tidak lupa untuk
menghidupkan sunnah berpuasa enam hari di
bulan ini. Semoga diri yang telah berubah menjadi
lebih baik akan terus istiqomah dalam kebaikan.
Ya Allah.. terimalah amalan-amalan kami yang
telah berlalu..

0 komentar:

Posting Komentar