Assalamu'alaikum ,  welcome  |  sign in  |  registered now  |  Nurisfm Network
Naskah tentang Ilmu Agama Islam dalam media ini diambil dan disusun dari berbagai sumber. Tidak tercantumnya sumber dan penulis, bermaksud untuk penyajian ilmu yang 'netral' semata. Mudah-mudahan menjadikan amal baik bagi penulisnya dan mendatangkan kebaikan bagi sesama. Kelemahan dan kekurangan serta segala yang kurang berkenan dihati mohon dimaafkan. Apabila ada pihak yang keberatan atau merasa dirugikan dimohonkan menghubungi Admin (Abu Azka). Dan untuk naskah-naskah ilmu pengetahuan umum, Insya Allah akan dicantumkan sumber dan atau penulisnya. Mohon Maaf sebelumnya, sekian dan terima kasih ^-^

Ibu oh Ibu....

Written By Rudi Abu azka on Selasa, 17 April 2012 | 15.14


Tubuh manusia hanya dapat menahan rasa sakit hingga 45 del (unit) rasa sakit. Namun pada saat melahirkan, seorang ibu merasakan hingga 57 del (unit) rasa sakit. Ini setara dengan mengalami 20 patah tulang dalam satu waktu. Dapatkah Engkau bayangkan sekarang, penderitaan dan rasa cinta para Ibu? Kasih Sayang Seorang Ibu? Wallaahi, pengorbanan kita, sama sekali belum dapat membayar desak napas beliau ketika melahirkan.. Ketika mengalami kesulitan, hati tak bersinar, suram.. Datangilah orangtua, minta lah do`a beliau. Sebab, do`a seorang ibu adalah do`a yang dikabulkan.

Ibu.... Tak akan pernah mendo`akan kejelekan kepada anaknya,. Walau bagaimana pun marahnya, namun hatinya amat lembut, bagai air di tengah gurun, Sungguh, aku tak dapat berkata apa2 lagi. Seorang Ulama besar, kala itu beliau tengah memberi kajian di Majlis `Ilmu, kemudian Ibu beliau memanggil untuk pulang memberi makan hewan ternak, beliau tutupKitab, dan berlanjut pulang. Setelah selesai, beliau balik lagi ke Majlis `Ilmu, dan Jama`ah masih diisana menunggu beliau. Begitu juga Do`a Ibu Imam Bukhari, ketika beliau waktu kecil mengalami kebutaan.

Beliau menagis berdo`a pada Allah, dan dalam mimpi beliau bertemu dengan Abu Bakar, dan Abu Bakar berkata bahwamam Bukhari akan disembuhkan. Ternyata memang benar, Imam Bukhari sembuh. Subhaanallaah, Imam Bukhari hanya dibesarkan dan dididik dengan tangan seorang Ibu. Ada sebuah kisah dari Salaf. Iyas bin Muawiyyah radhiyallaahu `anhu, Ibu beliau meninggal. Dan beliau menangis. Kemudian ada yg bertanya kepada beliau, "Kenapa engkau menangisi kematian Ibumu..?", beliau menjawab, "Aku tak menangisi kematian beliau, yg aku tagiskan adalah, 1 pintu pembuka surga ku tertutup..." Begitu juga, kisah Zainul Abidin. Beliau adalah orang yg paling berbakti pada Ibunya. Sso bertanya pada beliau, "Aku tak pernah melihatmu makan bersama orangtuamu, kenapa begitu..?", beliau menjawab, "Aku takut, mengambil makanan yang orangtua ku juga menginginkan itu..." Selanjutnya, silahkan buka Kitab Syi`ar A`lamu An Nubala`, karya Imam Adz Dzahabi rahimahullaah, salah satu murid kesayangan Syaikh Ibnu Taimiyyah rahimahullaah.

Subhaanallaah Kalau lah disediakan halaman untuk menukil bakti para Salaf kepada orangtua beliau, baik itu orangtua yg masih belum mendapat hidayah, masih kafir, atau yg sudah shalih, sungguh aku tak dapat menuliskannya, karena salaf adalah orang2 yg terkenal paling taat pada orangtua beliau. Saudari, jika sekiranya kalian berada dekat dengan orangtua, apakah serumah, berdekatan rumah, sedesa, dst, manfaatkanlah dan maksimalkanlah untuk berbakti dan berbuat baik pada mereka, apalagi kalau beliau sudah tua renta, udzur. Tidakkah kalian merasakan ketika berada jauh dengan mereka, kalian akan merasa rindu sekali. Jika, yang dahulu pernah durhaka pada mereka, dan belum sempat meminta maaf, sedangkan mereka sudah meninggal, satu-satu nya cara adalah taubatlah pada Allaah dan perbanyaklah beramal shalih. Ingatlah, jika sudah tiada, baru terasa... Bagaimana perlakuan kita thd orangtua, begitu pula lah perlakuan anak kita pada kita.

Renungkanlah... Jangan lupa mendo`akan beliau, baik itu orangtua yg masih ada ataupun yg sudah meninggal (inilah dedikasi anak shalih yg terus mengalir pahala amalan anaknya pada orangtua, krn itu adalah jerih payah orangtua) Sambung silaturrahmi dengan teman2 atau kerabat orangtua.... Baarakallaahu fiik Nasihat buat saya khususnya, dan saudari semua,. Semoga manfaat,

0 komentar:

Posting Komentar