Assalamu'alaikum ,  welcome  |  sign in  |  registered now  |  Nurisfm Network
Naskah tentang Ilmu Agama Islam dalam media ini diambil dan disusun dari berbagai sumber. Tidak tercantumnya sumber dan penulis, bermaksud untuk penyajian ilmu yang 'netral' semata. Mudah-mudahan menjadikan amal baik bagi penulisnya dan mendatangkan kebaikan bagi sesama. Kelemahan dan kekurangan serta segala yang kurang berkenan dihati mohon dimaafkan. Apabila ada pihak yang keberatan atau merasa dirugikan dimohonkan menghubungi Admin (Abu Azka). Dan untuk naskah-naskah ilmu pengetahuan umum, Insya Allah akan dicantumkan sumber dan atau penulisnya. Mohon Maaf sebelumnya, sekian dan terima kasih ^-^

Adab Sholat Khusyuk

Written By Rudi Abu azka on Minggu, 29 Juli 2012 | 10.23

Alhamdulillah, kita bersyukur kepada Allah SWT yang telah meringankan hati kita dan
memudahkan langkah kita bertemu dalam majelis ini. Semoga keselamatan dan kedamaian
tercurah kepada nabi Muhammad SAW, keluarga dan sahabat yang mulia, serta penerus
risalahnya hingga hari akhir nanti.

Kaum muslimin yang dimuliakan Allah SWT
Selain memahami urgensi dan hikmah sholat, sangat penting juga bagi kita untuk menjaga
kekhusyukan ibadah sholat kita. Disebutkan oleh Imam Ibnu Qudamah al-Maqdasy dalam
kitabnya Mukhtasor Minhajul Qashidin, bahwa kekhusyukan adalah ‘puncak kebaikan’ dari
adab-adab sholat yang kita kerjakan. Di dalam AlQuran pun sudah dijelaskan, bagaimana
kekhusyukan menjadi ciri keberuntungan seorang mukmin.

Artinya : “sungguh telah beruntung orang-orang yang beriman, (yaitu) yang khusyuk dalam
sholat-sholat mereka “ (QS Al-Mukminun 1-2)

Karenanya menjadi sebuah kebutuhan bagi kita, untuk mengevaluasi kembali shalat yang kita
jalani selama ini. Apakah sudah mendapati kekhusyukan dalam sholatnya, atau masih sering
menjadikan sholat sebagai rutinitas biasa yang nyaris tidak berkesan apapun terhadap dirinya ?.
Setiap kita tentu harus berusaha untuk meningkatkan kualitas sholatnya dari hari ke hari. Bukan
hanya mengerjakan syarat dan rukunnya saja, tetapi berusaha mengejar kekhusyukan di dalam
sholat, agar lebih optimal pengaruh dan pahala yang ia dapatkan.

Kaum muslimin yang berbahagia

Disebutkan dalam Tafsir Al-Wasith yang ditulis oleh Syeikh Al-Azhar, Muhammad Ali Tonthowi ,
makna khusyuk adalah : “ ketakutan dalam hati kepada Allah SWT, yang terlihat pada anggota
badan, menjadikannya tenang dan merasakan bahwa berdiri menghadap Allah SWT “. Tentu
saja ini adalah pekerjaan yang berat dan harus dilatih terus menerus. Adapun beberapa langkah
untuk lebih khusyuk dalam sholat, secara umum telah dibahas dalam banyak kitab-kitab ,
diantaranya sebagai berikut :

Pertama : Menyadari fungsi dan pentingnya sholat : sehingga ia tidak lagi merasa sholat sebagai
sebuah kewajiban, tetapi sebagai sebuah kebutuhan yang akan berakibat baik bagi dirinya
sendiri, di dunia maupun akhirat.

Kedua : Istihdhor al-Qalb ( Konsentrasi ) : yakni mengosongkan hati dari hal hal yang
mengganggu dan mencampuri konsentrasi ketika sholat. Karenanya disyariatkan niat di awal
sholat sebagai pintu awal menata hati dan menghadirkannya. Rasulullah SAW juga
mengingatkan godaan syetan ketika manusia tengah sholat . Dari Utsman bin Abi Ash, ia
mendatangi Rasulullah SAW dan mengatakan : “Wahai Rasulullah, sesungguhnya syaitan telah
menghalangi shalatku dan mengganggu bacaanku”.Maka Rasulullah SAW berkata : “ itu adalah
syaitan yang bernama Khonzab, jika engkau merasakan maka bertaawudzlah (minta
perlindungan kepada Allah), dan meludahlah ka arah kiri tiga kali “ (HR Bukhori)

Ketiga : Tafahum li ma’nal Kalam ( Mengetahui Arti lafal) : Dengan memahami makna bacaan
yang kita lafalkan, maka akan membantu kekhusyukan dalam sholat, karena kita menghayati
sepenuhnya doa-doa yang ada di dalamnya.

Keempat : Ta’dzhiim lillah ( Penghormatan & Pengagungan ) : Yaitu merasakan keagungan Allah
dan sebaliknya kekerdilan kita sebagai hambanya. Hal ini akan memunculkan ketakutan saat
sedang menjalani Sholat. Tidak ada kesombongan sedikitpun saat kita sholat.

Kelima : Dzkirul Maut ( Mengingat Mati ) : Kita merasa bahwa sholat kita ini adalah yang terakhir
yang akan kita kerjakan, dimana setelahnya malaikat maut datang menjemput ajal kita.
Perasaan ini menumbuhkan suasana kebatinan yang luar biasa, membantu sholat kita jauh lebih
khusyuk dari sebelumnya. Karenanya, Rasulullah SAW bersabda :
"Ingatlah mati dalam sholatmu , karena sesungguhnya jika orang mengingat mati dalam
sholatnya tentu ia akan memperbagus sholatnya. Shalatlah seperti orang tidak yakin ia
akan dapat melakukan sholat selainnya. (HR Dailami, dishahihkan oleh Albani)

Kaum muslimin yang berbahagia

Selain langkah-langkah di atas, syariat kita juga menganjurkan sunnah-sunnah tertentu yang
semuanya mengarah menuju optimalisasi kualitas sholat. Ada hal-hal yang dianjurkan : seperti
bersiwak, memakai pakaian yang baik, berdoa ketika melangkah ke masjid. Ada pula hal-hal
yang dilarang dan dimakruhkan, seperti : larangan makan makanan berbau menyengat, larangan
sholat dalam kondisi menahan hajat, dan lain sebagainya. Jika semua ini dijalankan dengan baik,
insya Allah akan membantu kita untuk menggapai sholat yang lebih khusyuk. Semoga Allah SWT
memudahkan. Wallahu a’lam bishhowab

0 komentar:

Posting Komentar