Assalamu'alaikum ,  welcome  |  sign in  |  registered now  |  Nurisfm Network
Naskah tentang Ilmu Agama Islam dalam media ini diambil dan disusun dari berbagai sumber. Tidak tercantumnya sumber dan penulis, bermaksud untuk penyajian ilmu yang 'netral' semata. Mudah-mudahan menjadikan amal baik bagi penulisnya dan mendatangkan kebaikan bagi sesama. Kelemahan dan kekurangan serta segala yang kurang berkenan dihati mohon dimaafkan. Apabila ada pihak yang keberatan atau merasa dirugikan dimohonkan menghubungi Admin (Abu Azka). Dan untuk naskah-naskah ilmu pengetahuan umum, Insya Allah akan dicantumkan sumber dan atau penulisnya. Mohon Maaf sebelumnya, sekian dan terima kasih ^-^

Umar Bin Khattab (Episode 6)

Written By Rudi Abu azka on Rabu, 01 Agustus 2012 | 09.24

Di rumah Umayyah bin Khalf, Umayyah baru kembali sambil terengah-engah. Dia baru bertemu Abu Bakar yang telah membeli Bilal dan membebaskannya sekaligus membebaskan Umayyah untuk pulang. Wahshi, sahabat Bilal, merasa sedih di kamarnya. Membayangkan Bilal yang pasti tewas karena siksaan kaum jahilliyah Quraisy. Namun Raihanah mengatakan bahwa Bilal sudah dibeli dan dibebaskan oleh Abu Bakar. Hal itu justru membuat Wahshi marah.
 
Di rumah, Ayah Abu Bakar menanyakan keputusan anaknya yang membeli dan membebaskan Bilal. Abu Bakar menjawab dengan bijak, bahwa mereka adalah saudara se-Islam dan dia ikhlas membeli dan membebaskannya demi jalan Allah. Selain Bilal, Abu Bakar juga membebaskan Amir bin Faheerah juga Zinneerah yang disiksa oleh majikannya karena memeluk agama Islam.

Di luar Mekah, Abu Jahal semakin menggila. Memburu, memerangi dan menyiksa umat Islam agar kembali kepada kepercayaan lama mereka, menyembah berhala Lata dan Uzza.

Di ruang penahanan, Ayyash dan Salamah mendapat kunjungan dari Umar, sahabat mereka. Umar mengunjungi mereka untuk mengubah pendirian mereka akan Islam, namun Ayyash dan Salamah tak tergoyahkan.

Di luar dan di dalam Mekah, penyiksaan dan penghinaan terhadap umat Islam terus berlanjut. Bahkan penghinaan terhadap Nabi Muhammad. Namun semua itu tak membuat goyah keyakinan seluruh umat Islam.

Di rumah Al-Arqam, Abu Bakr, Uthman, Abd al-Rahman ibn Awf, Abu Ubaidah, Abdullah ibn Massoud, Saad ibn Abi Waqqas, al-Zuabir ibn al-Awwam, Talhah ibn Ubaidellah, Zaid ibn Harithah, Suhaib al-Rumi, Bilal, Ammar beserta yang lainnya bertemu, membahas cara untuk menghadapi penyiksaan dan penghinaan kaum kafir Quraisy. Abu Bakar menenangkan mereka dengan mengingatkan bahwa segalanya harus sesuai dengan perintah Nabi Muhammad.
 

0 komentar:

Posting Komentar